SELAMAT DATANG

Segala Coretan disini..adalah coretan sang hamba yang bergelar manusia..yang tak lari dari kesilapan..andai ada coretan hamba yang tersasar tegurlah diri hamba dengan berhikmah..andai ada coretan ini yang ingin kalian kongsikan..silakan..Tiada Hak Cipta..ia milik semua..copy paste..dibenarkan.. ^^ salam ukhwah..

Wednesday, December 17, 2014

Dosa Seorang Al-Akh

Dengan Nama Allah Yang Maha Kasih Dan Sayang
Aku Berlindung dari Syaitan serta panahan halusnya yang mematikan iman


- Dosa -

Bila disebut Dosa tiada yang terlepas darinya.
Dari Seorang Insan yang baru kenal islam hinggalah jiwa-jiwa al-akh yang hidup mati dengan islam.
satu sunnatullah alam dan jiwa sang manusia yang tidak mampu dipisahkan.
tidak mampu bagi sang manusia hatta seorang al-akh hidup tanpa berdosa.
menafikan kerja AL-GHAFUR dan AL-'AFU
dan itu perjuangan manusia dan al-akh
bukan berusaha HIDUP TANPA DOSA tapi
meMAXIMUMkan PAHALA meMINIMUMkan DOSA.

namun JIWA AL-AKH itu SENSITIF

- Murabbi Yang berdosa -

Hidup setiap minggu berhadapan dengan adik-adik binaan tarbiyah.
mengeluarkan kalam taujih yang menghidupkan dan menyucikan hati.
namun jauh sudut hati seorang murabbi pasti ada dosa yang sentiasa menghantui setiap kalam bicaranya.

Pada Saat Hatinya Mati agak lama hanya ada satu waktu ia hidup kembali.
Waktu Bila ia perlu berhadapan dengan adik binaannya.
waktu itulah hati itu hidup kembali.Namun kerana apa?
dihantui kalam.
"..bagaimana mungkin hati yang kotor dan mati mampu menghidupkan hati yang lain.."
namun setelah berhari-hari selepas itu dengan tekad agar tidak futur berdosa.
IA TETAP BERLAKU.

berulang dan ulang.
Dosa
Taubat
Dosa
Taubat
Dosa
Taubat

Hingga mengeluh dari hati seorang murabbi
"..mustahilkah Allah bagi aku..Iman ini terus diatas tidak jatuh dan buat aku kukuh dari mengulangi dosa aku?Pada saat aku cuba menghidupkan hati mutarabbi ku..tidak sengaja aku menghidupkan kembali hati namun ia sementara..mustahilkah ya Allah.."

takut.
diazab tuhan.
kerana berkata namun tidak beramal.
bukan tidak beramal namun ada waktu tersungkur dan ia kerap berlaku.
" teruknya aku ya Allah adakah benar aku murabbi dan al-akh yang baik "
namun dalam merintih kepenatan mujahadah agar tidak pernah futur dan berulang dosa ia tetap berlaku.
sampai bila.

- Kepenatan Kerna Berfikir -

Ketika mana dosa telah terjadi yang datang ialah
sesal,sedih dan penat.
bukan penat melakukan tapi hanya penat berfikir sampai bila aku akan terus futur dan bangkit berulang-ulang kali.
jika penat melakukan dosa pasti aku tidak mengulanginya namun begitulah.

sedar dan penat namun setelah itu ia berulang hingga kadang-kadang aku rasakan dunia ini sungguh memenatkan jiwa dan mustahilkan aku mampu sehebat sahabat Rasulullah.
bagaimana iman mereka teguh?
bagaimana mereka sehebat itu?

mustahil.
untuk aku seperti itu.
masih penat menentang noda dan dosa sendiri.
belum cukup beriman mungkin.
atau belum langsung beriman.
namun jiwa tetap bersedih akan apa yang berlaku terhadap diri tapi begitulah.
bila kehendak dosa itu hadir ia terus berlaku.
diulang Kepenatan Berfikir akan diri sendiri.

- Harapan Sepertinya tiada -

berkali-kali memohon ampun dan taubat akan dosa yang dilakukan.
basah pipi pun ada hingga rasa putus asa.
rasa tiada harapan untuk dosa itu ditinggalkan.
muram hingga malas berbuat apa-apa.
quran berat untuk dibuka,kaki pula melekat untuk ke masjid.

penat berfikir katanya.
hingga tubuh kaku untuk beramal menghapuskan dosa.
sepertiya tiada.
meronta-ronta jiwa dibuatnya.
namun.
"..aku al-akh.."
".. punya manusia yang sedang dibina.."

baki-baki amanah ini buat hati masih meronta-ronta ingin bangkit.
pada saat itu bukanlah hingga ibadah aku lupa.
solat seperti biasa namun tidak seindah tika iman dipuncak.
quran tidak sedalam tika hati ceria dengan cahaya.

- Kesedihan itulah Harapan -

bermula satu hari yang iman tidak cerah seperti hari itu juga.
mendung hujan ada kala lebat ada kalau tenang.
bangkit subuh tidak lambat dan tidak pula awal.
sejuk kedinginan untuk bangkit namun malaikat subuh masih menanti belum naik ke langit.

bersiap-siap seperti hari sebelumnya.rutin pelajar untuk ke kuliah.
mathurat tidak dibaca bila malas berkuasa dikala iman tidak berbunga.
300 pelajar dalam satu dewan kuliah buat mata kian layu.
ada kala memandang slide ada kala memandang kertas contengan kerana telefon pintar mati.

hari terus hujan seperti biasa.
dingin yang tenang itu buat diri makin gemar berfikir.
berfikir akan diri.
selesai kuliah paksa diri untuk berdhuha hanya kerna takut akan kalimah sendiri..
"..seorang al-akh itu..Dhuha baginya solat fardhu ke enam.."
jika mathurat tidak dibaca kerana iman tidak berbunga.
maka solat dhuha itu tidak mendhuhakan hati.

sedar akan diri yang solat tidak punya perasaan.
namun iman yang layu tidak berbunga buat diri masih mampu bersedih tanpa punya kudrat untuk melawan dan mengubahnya.

hinggalah maghrib tiba.
kuliah malam ada pada hari itu.
bersiap awal dengan kemas dan bersih.
hujan masih turun dengan tenang.
solat maghrib pada waktu itu lain sedikit perasaannya.

mungkin dingin malam.
ditambah hujan yang tenang.
kiblat aku berhadapan dengan tingkap.
pakaian dan jasad baru sahaja bersih.
salam kedua solat berakhir terus bersiap akan buku dan nota yang ingin dibawa ke kuliah.
namun sedar kuliah itu juga berada dalam dewan kuliah yang besar.
fokusnya mungkin tidak mampu dibahagi sepenuhnya.
dicapai buku lain yang tiada kaitan kuliah untuk dibaca.
 Ternyata diambil buku yang nipis.

tibanya di kuliah agak awal.
bimbang hujang akan lebat jika lambat.
maka diambillah buku yang tiada kaitan itu untuk dibaca sambil menanti.
rupanya buku nipis itu adalah.

madrasah al-banna karangan yusuf al-qaradawi

nipis tapi isinya panjang.
entah kenapa rasa ingin membaca.
oh yea.
entah kenapa juga sebaris dalam dewan kuliah hanya aku sahaja duduk dibaris itu.
pada saya yang lain mengisi barisan yang lain.
ada dibelakang dan ada di depan.
dan aku ditengah sendirian.
tidak disangka apa yang tuhan cuba sampaikan.
terus aku membaca hingga guru masuk menayangkan video.
mata aku tetap lihat pada buku ini dan ada waktu juga melihat isi yang dipancarkan.

hingga di awal buku ini.
satu kalam tulisan al-qaradawi aku baca berbunyi :

Ini tidaklah bererti semua anggota Ikhwanul Muslimin berada pada tingkat keimanan yang murni seperti ini. Tetapi boleh dikatakan dengan benar bahawa Tarbiyah Ketuhanan yang bersinar itulah yang menonjol pada mereka dan menguasai mereka. Ketaatan adalah kaedah mereka sedangkan maksiat hampir tidak berlaku.
Mereka disibukkan oleh :
Cita-cita besar berbanding keinginan-keinginan kecil.
Harapan untuk hari akhirat berbanding keinginan-keinginan duniawi.
Kepentingan umum berbanding keuntungan peribadi.

Barangsiapa di antara mereka pada suatu saat tergoda oleh syaitan, maka ia segera insaf dan sedar lalu kembali ke jalan Tuhannya dengan penuh sesal lalu bertaubat.
Ada sebuah kisah di mana seorang pemuda yang masih remaja dikuasai oleh keinginannya pada saat ia lemah dan hatinya lengah, lalu terjerumuslah ke dalam perbuatan maksiat.
Kemudian ia sedar bahawa dirinya :

Telah menjadi kotor setelah sebelumnya suci.
Menyeleweng setelah sebelumnya menempuh jalan yang lurus.
Sesat setelah sebelumnya benar.
Merasakan betapa pahitnya maksiat setelah ia merasa manisnya taat.

Maka ia pun mengurung dirinya sehari suntuk di rumahnya menangisi nasibnya dan berbalik ke kiri dan ke kanan di atas katilnya yang dirasakannya sebagai bara yang menyala.
Dia merasa sedih sekali sehingga bumi yang luas dirasanya sempit. Oleh kerana itu, ia tidak berani menatap wajah orang lain dan tidak keluar dari biliknya, kerana malu kepada Tuhan dan kepada dirinya sendiri, menjauhkan diri dari kawan-kawannya, padahal tidak ada seorang pun selain kawan rapatnya yang mengetahui apa yang berlaku  ke atas dirinya.
Hal itu tentunya akan berlangsung lama, sekiranya kawan rapatnya tidak mengutus surat kepadanya memberikan kepadanya harapan dengan bertaubat dan memohon ampunan Allah swt.

Kawan rapatnya menyebutkan kepadanya Hadith Rasulullah saw :
"Barangsiapa yang gembira kerana kebaikan dan sedih kerana kejahatan yang diperbuatnya, maka ia adalah seorang mukmin."

Saiyyidina Ali bin Abu Talib berkata :
“Kejahatan yang membuat engkau sedih lebih baik dari kebaikan yang membuat engkau takabur.

Akhir sekali mari kita teliti ucapan Ibnu Atha’illah As Sakandari :
"Kadang-kadang dibuka bagimu pintu taat dan tidak dibuka bagimu pintu penerimaan. Kadang-kadang ditakdirkan bagi engkau perbuatan maksiat, tetapi hal itu merupakan jalan bagimu untuk sampai (kepada kebaikan). Perbuatan maksiat yang menimbulkan perasaan bersalah dan menyesal lebih baik daripada perbuatan taat yang menimbulkan perasaan takabur dan angkuh."

sebak dan terus mengalirkan airmata pada waktu itu.
aturan Allah pada malam itu sangat indah.
menyendirinya aku dibarisan itu mungkin kerna tuhan ingin menemani hati aku seketika.
menyedarkan aku hakikat bahawa.

Kesedihan
Itulah Harapan

terus tutup seketika buku itu memandangkan itu benar-benar akhir bab awal buku itu.
airmata mengalir namun bibir tersenyum rasa seperti Allah menjawab hati aku.
kesedihan kerana kefuturan.
itulah tanda aku punya harapan.

selesai kelas terus bergegas aku ke surau tanpa banyak bicara dan kata.
tunai isyak tapi tiada yang siapa ada untuk menumpang pahala jemaah.
maka terus aku solat dengan perlahan mengharap harapan ada yang ingin masuk mengejar gandaan 27 bersama.
rakaat kedua saat Surah Al-Insan dibaca.
bunyi takbir kedengaran dari berlakang.
lega hati bila Allah benarkan diri mendapat gandaan itu.

eh?
perasaan ingin kebaikan yang lebih.
ia hadir kembali.
perasaan ingin lama dalam solat itu hadir kembali.
Allah.

selesai salam kedua.terus bangkit menuju ke bucu surau.
solat dua rakaat.
dan aku berdoa..
"..mungkin sampai bila-bila aku akan berdosa..dan penat sedih dengannya..maka permohonan aku ya Allah..usah biarkan kepenatan kesedihan ketika berdosa itu hilang..aku ingin terus bersedih dikala aku berdosa..dan ya Allah jika sampai mati hidup aku mengulangi dosa dan taubah setiap masa maka satu sahaja yang pinta..matilah aku diwaktu taubat mengambil gilirannya.."

Akhi..
masih ada harapan..
sentiasa ada..

kejayaan syaitan paling besar dan kekalahan kita paling besar..
bukan bila kita berdosa pada tuhan..
tapi bila..
putusnya harapan kita pada tuhan..
dan itu kejayaan terbesar baginya..
dan kekalah terbesar bagi kita..

Ia merayu (dengan sesalnya): "Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku telah menganiaya diri sendiri; oleh itu ampunkanlah - apalah jua kiranya - akan dosaku". (Maka Allah Taala menerima taubatnya) lalu mengampunkan dosanya; sesungguhnya Allah jualah Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.
(28:16)





Coretan hati sang hamba..ambil yang jernih..buang yang keruh ^^_V

Tuesday, September 16, 2014

Wait Or Forget


wait or forget?



Coretan hati sang hamba..ambil yang jernih..buang yang keruh ^^_V

Saturday, August 23, 2014

Cinta Seorang Al-Akh


Dengan Nama Allah Yang Pemurah lagi Pengasih..
Aku berlindung dari syaitan dan anasirnya yang direjam..

POST INI KHAS BAGI IKWAH AKHAWAT YANG BERSAMA DALAM TARBIYAH
JIKA TIDAK ANDA AKAN SUKAR UNTUK MEMAHAMINYA 

Sebelum ini saya ada manulis soal antara Dakwah Dan Cita
kali ini menarik diri untuk menulis soal CINTA dan DAKWAH bagi seorang Al-Akh Yang Menggalas tugas dakwah tarbiyah yang makin ditinggalkan pada hari ini.

Bila mana bicara akan CINTA sudah menjadi lumrah semua manusia hatta AL-AKH kerna akhirnya AL-AKH seorang MANUSIA juga malah kadang-kadang Al-Akh lebih bersemangat bicaranya akan CHENTA akan PERNIKAHAN akan BAITULMUSLIM.. :) namun bicara dan kefahaman AL-AKH akan arti CINTA itu sama sekali harus berbeda/berbeza dan lebih tinggi nilainya.

-Definisi Cinta Seorang Al-Akh-

Cinta bagi seorang Al-Akh tidak hanya CINTA yang membawa kepada REDHA ALLAH seperti definisi "pendakwah cinta" tapi ia lebih kepada menuju pembinaan masyarakat muslim yang Syumul,Hidup dan BERGERAK.Cinta Seorang al-akh tidak sekadar membawa kepada keluarga mawaddah tapi juga membentuk keluarga jundiyah yang hidup mati keluarga tersebut untuk Allah.Yang mana setiap ahli dalam keluarga tersebut hasil cinta seorang al-akh itu menjadi BATERI kepada masyarakat yang memainkan peranan dalam menghidupkan setiap manusia yang berdekatan dengannya.

Definisi Cinta Seorang Al-Akh tidak lagi berakhir dengan keluarga bahagia..berakhir dengan Solat berjemaah bersama isteri..bukan lagi berakhir dengan mengajar isteri dan anak-anak baca al-quran..bukan lagi berakhir dengan menyuruh isteri berpurdah dan anak-anak menutup aurat tapi..
lebih dari itu hinggakan kadang-kadang seorang al-akh perlu lupakan segala kemanisan kehidupan bait muslim kerana dalam membentuk keluarga yang HIDUP tidaklah mudah malah al-akh pun sudah tahu betapa peritnya dan sukar untuk mengHIDUPkan seorang INDIVIDU ..inikah pula KELUARGA..
MENGHIDUPKAN dan MENJAGA KEHIDUPAN mereka..

- Cinta itu Ujian Bagi Seorang Al-Akh -

Percayalah ikhwah dalam jiwa-jiwa Al-Akh pasti ada jiwa-jiwa yang titik kelemahan dia adalah disini*sambil tunjuk hati..yakni PERASAAN CINTA itu sendiri walaupun ikhwah itu adalah Al-Akh yang qowiy dalam Fikrahnya dalam penyampaiannya dalam pembinaan rijalnya tapi soal hati tiada siapa yang tahu apatah lagi seorang ikhwah pasti akan kuatkan dirinya dihadapan ikhwah yang lain namun bila menyendiri Allah sahaja yang tahu.Ramai sebenarnya ikhwah yang menyimpan perasaan kepada insan tertentu tapi terhalang kerana DAKWAH..kerana DEFINISI CINTA SEORANG AL-AKH yang saya sebut diatas tadi.Saya tidak mahu berbica soal cinta seorang Al-Akh dengan Al-Ukht tapi Cinta Seorang Al-Akh dengan Orang Biasa atau Orang yang tidak bersama Tarbiyah

dalam menuju realiti kepada definisi yang kita akui tidak mudah itu menyebabkan seorang al-akh perlu tanya pada diri sendiri..
"..adakah dengan aku campakkan cinta aku pada dia,aku boleh realitikan definisi itu..?"
hinggakan ada ikhwah yang terus degil dengan hati mereka akan memberi jawapan sebegini..
"..insyaallah..ana boleh jaga dakwah ana..and boleh bina tarbiyah isteri ana nanti slow-slow.."
namun realiti selepas itu berbeza..bukan slow-slow membina kefahaman isterinya tapi dia menjadi terlalu slow..hingga tiada lagi waktu untuk turun ke medan tarbiyah..bila ditanya..
"..ana sibuk dengan family.."
tapi realiti ikhwah lain yang memilih insan yang tepat untuk dakwahnya terus melaju malah lebih laju disebabkan push dari isterinya atau suaminya..

"..habis tuh macam mana akhi..?ana dah simpan perasaan kat dia sebelum ana kenal tarbiyah lagi..susah akhi nak lepaskan dia.."

- Menuju Realiti Vs Perasaan Hati -

” Dihiasi dalam diri manusia rasa kecintaan yang besar terhadap wanita, anak-anak, harta benda yang banyak berupa emas dan perak, kuda terlatih, binatang ternak dan tanah ladang. Itulah perhiasan dalam kehidupan dunia. dan Allah adalah sebaik-baik tempat kembali.”(QS. Ali Imron : 14)

saya tidak akan menulis jika saya tidak melalui detik ini..sukar itu memang sukar ikhwah..kadang-kadang al-akh pasti akan memasang pelbagai perangkap tarbiyah untuk memerangkap pilihan hatinya agak termasuk dalam golongan tarbawi ini seterusnya PERASAAN HATI diselamatkan MENUJU REALITI..
Dakwah pun dapat..Cinta pun dapat..kan? :)
tapi realiti SMILEY itu tidak lah sebegitu..ada yang berjaya memerangkap ada yang tidak..bagi yang berjaya TAHNIAH dan TAKZIAH dan bagi yang tidak berjaya bagaimana?kadang-kadang seorang al-akh yang diuji sebegitu bila dipadankan oleh makcik pakcik dengan akhawat 4-5 kali dia tolak..bukan tak nak berbait muslim tapi dalam hati tidak mampu menghakis perasaan terhadapnya..

Jangan diingat Ujian Dakwah itu hanya PEDANG DAN PELURU..Jangan diingat ujian Dakwah itu hanya DUIT dan MASA..malah untuk MENGORBANKAN PERASAAN CINTA itu satu ujian..Tujuan Hidup Kita Allah hanya untuk IBADAH dan KHALIFAH menuju JALAN AMAL yang kita yakini..maka apa-apa sahaja yang tidak membawa kearah perlaksanaan tujuan itu sewajarnya kita tinggalkan..

"..setiap manusia akan diuji pada titik diri dia yang paling lemah.."

- Tiada Istilah ANA MAMPU SURVIVE -

Ada al-akh seperti saya sebut diatas..BERDEGIL untuk bersama pilihan hatinya walaupun bukan orang yang faham akan tugas dakwah al-akh yang disulam bungkusan "..ana boleh survive walaupun dia tak ada fikrah lagi.." walhal Baitmuslim ini bukan lagi soal SURVIVAL tapi soal PECUTAN MELAJU sebagai BOOSTER DAKWAH bukan bersifat statik kaku mati..

Tiada masa untuk kita beralih fikir soal SURVIVE bila melangkah tangga maratib amal seterusnya tapi apa yang harus difikir LAJU atau TIDAK? survival dakwah kita sudah diterap ketika kita seorang individu dan disitu kita perlu fokus membina diri kita untuk survive tapi bila melangkah ke tangga seterusnya kita kena belajar untuk MELAJU..

- Bait Dakwah itu Bait Fikrah bukan Semata-mata Bait Jemaah dan sepatutnya bait haraki(bergerak) -

"..kahwin cinta sesama jemaah ini satu benda yang jumud.!!" kata seorang sahabat saya yang berfikiran sosialis..bagi saya yang utama bukan latar belakang JEMAAH tapi latar belakang FIKRAH..
ramai sahaja yang bersama dengan ikhwah akhawat SEJEMAAH tapi mati kerana apa? yang utama itu FIKRAH..pernikahan sesama jemaah itu tidaklah jumud tapi sebagai memudahkan urusan dalam penerusan fikrah kita..

tidak semestinya dalam satu bahtera itu punya fikiran yang sama..ada yang berfikiran nak ke destinasi bahtera ini kena lalu jalan ini..ada yang yang berfikiran kena lalu jalan itu..walaupun satu kapal atau bahtera dia juga ada sebegitu..nak menyelaraskan cara jalan itu la yang lebih utama..bagi saya asal Al-Ukht itu FAHAM seperti saya dan BERKERJA seperti saya walaupun BAHTERA berbeza maka itu sudah cukup..
FIKRAH boh FIKRAH..!
:)

tapi tidak bermakna kita boleh terus memilih luar dari takungan tarbiyah kita kerana perlambakan akhawat sangat membimbangkan pada saat ikhwah sikit..
Wahai..!

- Ana tak nak Ukht Qowiy-
ini satu lagi sahaja penyakit Al-Akh..segala benda inginkan berada di Zon Selesa..tidak mahu langsung untuk mencabar diri..akhirnya konon untuk menjaga dakwah tapi akhirnya mematikan dakwah..bimbang Ukht terlalu jauh kedepan tidak termampu untuk kufukan..padahal ia satu booster dakwah yang bagus bila mana mendapat pasangan yang lebih dari kita..ramai sahaja ikhwah yang makin pekat fikrahnya bila beristerikan akhawat yang jauh lagi qowiy darinya.

- Akhi..Kuatkan Dirimu -

maka akhi..apa-apa sahaja yang tidak memberi manfaat kepada Ibadah Khalifah kita maka harus ditinggalkan kelak dia akan mematikan matlamat kita..memang tidak digelar jalan dakwah jika tanpa pengorbanan yang paling perit..

jika tidak mampu mengorbankan perasaan cinta untuk dakwah maka doakan moga pilihan itu dikurniakan kefahaman seperti mana kita diberikan kefahaman namun jika tidak maka moga dikuatkan diri.
titik lemah inilah yang sebenanrya jika berjaya kita kuasai maka inilah BOOSTER kekuatan..paling kelemahan kita paling lemah kita hebatkan maka lemah yang lain akan mudah kita tewaskan..

satu lagi..
sibukkanlah diri mu untuk menyempurnakan muwasafat dan kefahaman kamu terhadap dakwah ini  nescaya cinta mu pada dakwah akan melebihi cinta pada yang lain..

- Buat Ukht -
Selamilah Kisah Zainab Al-Ghazali Sebelum Melangkah Jauh.


"Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyejuk hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertaqwa."
[al-Furqan, 25:74]

* doakan saya..memasang hasrat untuk awalkan seawalnya..tapi perancangan Allah itu lebih baik..
memasang niat baru..untuk akhiri 3 tahun lagi sebelum melangkah..
Moga Allah redha dan Mudahkan..


Coretan hati sang hamba..ambil yang jernih..buang yang keruh ^^_V

Tuesday, August 19, 2014

Tarbiyah? Krik Krik Krik..

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah dan Maha Kasih
Aku Berlindung dari Syaitan dan Anasirnya yang direjam

Akhi..
dengar kata ikhwah kita kena kutuk sebab pendirian politik dia berbeza?
tulah..mereka tak kenal sapa sebenarnya ikhwah kita tuh suka hati jee..bla bla bla bla..

Akhi..
tarbiyah kita macam mana?daurah dan bahan tarbiyah kita macam mana?
~krik krik krik krik


REALITI IKHWAH PADA HARI INI

Hairan sebenarnya dengan situasi pada hari ini,para ikhwah yang berpumpang pumpang tentang hak tarbiyah mereka dan takungan mereka kini dianggap sebagai orang yang BANYAK CAKAP DARI BEKERJA malah dikatakan JUMUD dan para ikhwah yang maju kedepan banyak cakap soal politik dan isu semasa adalah ikhwah YANG MAJU KEDEPAN.Tidak pernah saya menolak soal Politik dan Isu Semasa malah menjadi kewajipan seorang Al-Akh untuk Sentiasa cakna dan peka isu berkaitan namun yang menjadi permasalahan ialah bila yang asas tidak lagi menjadi FOKUS UTAMA.

umpama BANGUNAN MAKIN TINGGI PADA SAAT TAPAK KIAN REKAH apa mungkin akan berlaku kelak?
benar-benar bangunan yang tinggi pasti akan dikenali dan dilihat orang tapi yang membahayakan adalah orang yang didalam bangunan tersebut yang asasnya kian merekah.Tenaga untuk menambah ketinggian itu ramai tapi tenaga yang ingin menjaga dan memperbaiki asas itu sangatlah sikit.

Tarbiyah dilaungkan para ikhwah kini tiada beza lagi dengan Dakwah walhal konsep ini sangat berbeza namun tidak dapat terpisah.Badan Badan Ikhwah yang sepatutnya menjadi pintu Tarbiyah atau ikhwah di Indonesia memanggil badan-badan mereka adalah PERANGKAP TARBIYAH kini tidak lain tidak bukan hanya DAKWAH yang sentuh dan tinggalkan atau TOUCH AND GO seperti Contoh,Kelab Sukarelawan Palestin yang dikerahkan turun untuk mengutip tabung atau flashmob sepatutnya menjadi medan kepada Tajmik/Pengumpulan dan menyusun baik aktiviti kelab dengan unsur tarbawi atau takwin yang diadjust kearah jiwa sukarelawan Palestin agar mereka tidak hanya menjadi manusia yang hebat akan isu Palestin,Turun sana sini tapi juga akan MELAHIRKAN orang yang sebegitu juga kelak.

Namun Apa yang terjadi hari ini?
Tika isu Palestin kita cari manusia baru dan selepas isu itu kita biarkan mereka atau situasi dua ikhwah-ikhwah yang bertanggungjawab di tempat lain jugalah yang perlu turun bersama..
dialah IKHWAH IPT..dialah IKHWAH REMAJA..dan dialah IKHWAH PALESTIN dan dialah SEGALANYA namun kita tidak pernah merasakan kita KEKURANGAN TENAGA malah sentiasa rasa bangga dengan kehebatan ikhwah yang sanggup berkorban bersama dan melabel ikhwah yang tidak bersama adalah ikhwah yang FUTUR malah tidak langsung berfikir untuk berkerja menambah tenaga tapi lebih selesa menanti tenaga yang dibina orang lain.

Maka Apa Beza DAKWAH seorang IKHWAH dengan DAKWAH seorang AMMAH?
apa nilai TARBIYAH yang ada dalam seorang IKHWAH terhadap cara DAKWAH mereka?
dalam muqadimah buku MUNTALAQ karya Ahmad Arrasyid menyebut :

"..Untuk menyelesaikan masalah dunia islam hari ini sebenarnya tidak perlu kepada berpindahnya lebih ramai orang yang lalai dan menyeleweng kepada islam tetapi apa yang lebih diperlukan dari itu ialah MENYEDARKAN DENGAN CEPAT mereka yang sudahpun berpegang dengan islam,membangkitkan himmah mereka dan memperkenalkan kepada mereka Toriq Amal Dan Fiq Dakwah.."

ini adalah fokus bagi seorang al-akh.Macam mana dengan orang yang lalai dan menyeleweng takkan nak biar gitu je akhi?
tidak pernah kita meninggalkan mereka malah kita sebenarnya membantu mereka dengan menyedarkan orang yang sudah komit dengan islam akan toriq amal dan fiqh dakwah.Bila mana kita melahir MUKMIN yang HIDUP dan FAHAM maka percayalah Sekelilingnya akan di ISLAHKAN seperti mana ungkapan yang kita pernah denganr dari Al-Banna :
"..bangkitlah islam dalam diri kamu..nescaya akan bangkit islam di sekeliling kamu.."

Begitu juga Kata Syed Hawwa dalam bukan IFAQI TA'LIM
"..dimana adanya rijal dengan kefahaman dan pemikiran albanna..pasti akan hidup komuniti disitu.."

namun ia tidak berlaku sebegitu kerana TERLALU RAMAI MUSLIM KOMIT yang tidak HIDUP menyebabkan ISLAM RAHMATAN LIL ALAMIN juga tidak MENYUBUR.Dan Dalam kita menghidupkan MUSLIM YANG KOMIT itu perlunya kepada 3T dan 3T :

Tilawah Tazkiyah dan Taalim = TARBIYAH
dan
Takrif Takwin dan Tanfiz = MANHAJ DAKWAH

dan seorang AL-AKH sepatutnya menjadikan setiap amal mereka berpandukan kepada 3T ini namun sebaliknya berlaku.Al-Akh kini lebih gemar mengikut langkah Dakwah seorang AMMAH dari mengikut konsep DAKWAH seorang IKHWAN.Segala amal kini berbentuk TAKRIF tiada TAKWIN dan TANFIZ..segala amal kini berbentuk TAALIM tiada TAZKIYAH DAN TILAWAH..akhirnya..
PIRAMID DAKWAH kian MENGECIL seterusnya akan ROBOH..
akhi..dakwah sudah terlalu ramai orang buat+orang tak ikut tarbiyah pun boleh buat dakwah..
tapi orang buat TARBIYAH mana??

bila ini dibaca oleh IKHWAH mungkin ada yang akan kata..
"..ENTA JUMUD.."
walhal ini bukan soal menyempitkan TARBIYAH ini soal ASAS yang kian merekah..

saya rindu akan suasana bila mana berbincang dengan ikhwah apa yang dibincang ialah "..macam mana mad'u enta.." "..tarbiyah macam mana.." "..bahan apa dah dikuasi.." "..hadis dah hafal berapa.." "..usrah jalan ke tidak.." tapi kini..
"..politik.." "..program masyarakat.." "..sukan.." 
malah bila bersuara "..LAMA DAH TAK DAURAH KAN KITA?"
semua akan membisu diam terpaku..KRIK KRIK KRIK..

tapi bila mana "..Sapa nak Join Sukan?" "..Jom Makan.." "..Jom Kutip Tabung.."
FASTABIQUL KHAIRAT DIAMALKAN..

Kita banyak sembang dan bercita-cita besar dari menyediakan orang yang akan menggalas cita-cita yang besar itu.kita terlalu sibuk menyusun sistem yang besar dari menyediakan penggerak sistem yang ramai.Kita terlalu mengejar dikenali masyarakat daripada menyediakan individu muslim harapan masyarakat..bagaimana MARATIB AMAL untuk akan melangkah kukuh andai asas kian rapuh?

adakah kita antara AL-AKH yang bila mana SOAL TARBIYAH..
kita akan KRIK KRIK KRIK..
Allah Jauhkan kami dari Perkara Yang Tidak Awla Bagi Kami

رَبَّنَا وَٱبۡعَثۡ فِيهِمۡ رَسُولاً۬ مِّنۡہُمۡ يَتۡلُواْ عَلَيۡہِمۡ ءَايَـٰتِكَ وَيُعَلِّمُهُمُ ٱلۡكِتَـٰبَ وَٱلۡحِكۡمَةَ وَيُزَكِّيہِمۡ‌ۚ إِنَّكَ أَنتَ ٱلۡعَزِيزُ ٱلۡحَكِيمُ
Wahai Tuhan Kami! Utuslah kepada mereka seorang Rasul dari kalangan mereka sendiri, yang akan membacakan kepada mereka ayat-ayatMu (firmanMu) dan mengajarkan mereka isi kandungan Kitab (Al-Quran) serta Hikmat kebijaksanaan dan membersihkan (hati dan jiwa) mereka (dari syirik dan maksiat). Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.
AlBaqarah-129


Coretan hati sang hamba..ambil yang jernih..buang yang keruh ^^_V